8 April 2017

7 Strategi Sukses Bisnis Menjual Bahan Bangunan

Bisnis, Jual, Bahan Bangunan, Strategi, Sukses

Menjual Bahan Bangunan adalah Bisnis yang sangat prospektif dan menjanjikan keuntungan yang cukup lumayan besar, keuntungan besar yang dapat diperoleh salah satunya melalui perputaran omset penjualan harian, omset harian Bisnis menjual bahan bangunan sangat tinggi karena kebutuhan bahan bangunan saat ini semakin meningkat tajam, selain dari itu, bahan bangunan juga termasuk salah satu kebutuhan pokok masyarakat saat ini.



Sukses dan tidaknya menjual bahan banguanan sangat tergantung dari tepat dan tidaknya menerapkan strategi dalam pemasaran, berikut adalah cara pemasaran yang dapat memicu besarnya omset dalam bisnis menjual bahan bangunan.

1. Miliki Tenaga Marketing Yang handal.
Sebuah Toko Bahan Bangunan Setingkat Grosir Yang akan memiliki omset besar adalah Toko Bangunan yang di kelola secara modern, profesional dan selalu mengikuti perkembangan jaman. Dahulu persaingan menjual bahan bangunan tidak seperti saat ini, Toko Bahan bangunan yang ada pada lokasi mana saja  selalu ramai di kunjungi masyarakat yang akan membeli bahan bangunan, tetapi saat ini keadaan telah berubah drastis, persaingan yang semakin ketat membuat pemilik dan pengelola bisnis menjual bahan bangunan harus memiliki tenaga pemasar atau tenaga marketing sendiri sebagai karyawan yang di tugasi untuk membantu mendongkrak omset pemasaran.

Untuk menerapkan langkah ini Pemilik Toko Bahan Bangunan dapat memberikan gaji dari presentasi omset berdasarkan target penjualan mereka yang telah di tetapkan sebelumnya. Jika Toko Bahan Bangunan setingkat grosir, biasanya akan menjadi pemasok bahan bangunan ke setiap Toko Bahan bangunan yang lebih kecil, disinilah fungsi tenaga marketing sangat penting peranannya agar semua Toko bahan bangunan kecil setingkat pengecer berlangganan untuk diberikan pasokan bahan bangunan ketika stok bahan bangunan mereka habis.

Toko Bahan bangunan setingkat pengecer juga boleh memiliki tenaga marketing sendiri, sasaran konsumen yang di tuju selain lingkungan sekitar Toko yang berdekatan, konsumen yang lebih jauh jaraknya dari Toko juga harus di jadikan sasaran utama dalam pemasaran. 

Untuk lebih efektif, tenaga marketing yang dimiliki toko bahan bangunan adalah orang-orang yang memiliki pengalaman di semua bahan bangunan kebutuhan konsumen dan menguasai cara pemasarannya, karena itu pemilik Toko Bahan bangunan harus selektif dalam menerima tenaga marketing yang akan bekerja pada toko mereka, memberikan gaji yang layak dan sesuai kepada tenaga marketing juga harus menjadi perhatian lebih agar pekerjaan yang ditugaskan kepada mereka dapat maksimal sehingga bermanfaat besar untuk perkembangan Toko bahan bangunan itu sendiri.

2. Format Toko Bahan Bangunan Seperti Mall.
Format Toko bahan bangunan juga sangat menentukan jumlah pengunjung yang datang, untuk lebih memberikan daya tarik pelanggan dan pembeli bahan bangunan, selain menawarkan bandrol harga bahan bangunan yang lebih murah, format Toko bahan bangunan seperti mall juga dapat menjadi daya tarik tersendiri bagi pengunjung.

Strategi membuat konsep atau Format menjual bahan bangunan seperti mall tentu bukan hanya dapat diterapkan pada Toko bahan bangunan besar setingkat grosir saja, toko bahan bangunan setingkat pengecer juga boleh menerapkan konsep dan format seperti ini, tujuannya sama agar pembeli lebih tertarik untuk membeli dan datang, pengamanan pada toko bahan bangunan yang menerapkan konsep atau format penjualan seperti mall harus lebih ketat karena pengunjung atau konsumen diberikan akses langsung pada bahan bangunan yang mereka butuhkan, menempatkan karyawan pada posisi tepat juga sangat penting untuk di lakukan, selain berfungsi untuk melakukan pengawasan karyawan yang ditugaskan itu juga dapat membantu konsumen untuk lebih mudah menemukan menemukan bahan bangunan yang di cari.


3. Melakukan Promosi Melalui Internet.
Promosi penjualan melalui internet untuk Toko bahan bangunan juga penting untuk di lakukan, di era serba teknologi saat ini, konsumen sangat banyak yang melakukan pesanan bahan bangunan menggunakan internet atau melalui gadget milik mereka ketika membutuhkan bahan bangunan.

4. Bekerja Sama Dengan Banyak Proyek Pembangunan Properti Terdekat.
Pemilik Toko bahan bangunan harus jeli melihat peluang di sekitar toko bahan bangunan yang dimilikinya, salah satunya adalah sering melakukan pendekatan dengan beberapa proyek pembanguanan di sekitar toko bahan bangunannya tersebut, tujuannya adalah agar Toko bahan bangunan dapat menjadi pemasok semua kebutuhan akan bahan bangunan pada proyek di lokasi terdekat.

5. Menjual Bahan Bangunan Dengan Harga Kompetitif Bukan Hanya Murah.
Strategi berikutnya yang harus diterapkan dengan tepat saat menjual bahan bangunan adalah menjual bahan bangunan dengan harga kompetitif bukan hanya murah, sebab jika pemberian harga murah sebagai strategi untuk menarik minat pelanggan tanpa adanya keuntungan dari selisih harga beli dengan harga jual yang seimbang, maka penerapan harga jual murah akan menjadi sangat membahayakan masa depan Toko bahan bangunan yang dibuka. 

6. Membuat Sistem Pembelian Seperti Menabung.
Bahan bangunan sangat berhubungan dengan rumah atau properti lainnya yang merupakan kebutuhan utama dalam masyarakat secara luas, Tetapi karena mahalnya biaya untuk membangun berbagai properti yang dibutuhkan masyarakat menjadi alasan utama mengapa masyarakat sering menunda keinginannya untuk membangun properti yang dibutuhkan, baik dalam tujuan membangun rumah tinggal, rumah kontrakan, toko atau bangunan lainnya. Di situasi seperti ini sebagai pemilik toko bangunan dapat menerapkan strategi pemnjualan bahan bangunan dengan cara menabung atau mencicil, setiap uang yang disetorkan pada toko bahan bangunan merupakan pembelian bahan bangunan sesuai dengan jumlah harga pembelian dari bahan bangunan yang ditentukan. 

Sebenarnya cara pembelian seperti ini sama saja seperti pembelian umum, tetapi yang membedakannya adalah bahan bangunan yang telah di beli dititipkan kembali oleh yang membelinya. Bahan bangunan sengaja dititipkan kembali oleh pembelinya sambil menunggu cukupnya uang untuk membeli bahan bangunan lainnya hingga semua bahan bangunan yang dibutuhkan untuk tujuan membangun cukup dan lengkap, setelah semua bahan bangunan yang telah dibeli lengkap barulah semua bahan bangunan yang telah di beli dan telah dibayar itu diantar kelokasi pembangunan.

Pemilik toko bahan bangunan sebenarnya hanya di titipkan uang seperti menabung oleh konsumen atau pembeli yang memiliki tujuan membangun properti dengan cara pembelian bahan bangunan seperti ini, cukup bermodalkan rasa saling percaya strategi saling menguntungkan ini dapat diterapkan dengan baik sehingga tercipta simbiosis mutualisme bisnis yang sangat baik antara kedua belah pihak.

7. Pelayanan pesan Antar cepat (Delivery).
Pelayanan Pesan antar cepat (Delivery) terhadap pesanan konsumen juga masih menjadi strategi penting dalm upaya peningkatan omset dalam Bisnis menjual bahan bangunan, maka agar strategi ini dapat maksimal penerapannya, Toko bahan bangunan harus memiliki jumlah armada angkut yang cukup, selain itu kuli bongkar muat pada toko bangunan juga harus ada dan tersedia.

Demikianlah 7 strategi penting penunjang sukses dalam bisnis menjual bahan bangunan, semoga bermanfaat dan dapat menjadi inspirasi untuk kita semua.

Terima kasih.
Salam Sukses Selalu.
Depok Bisnis Info.

0 komentar:

Post a comment